KAPAL CARGO

kapal cargo atau dalam bahasa indonesia  sering di sebut kapal barang, dari namanya sudah jelas kapal cargo merupakan kapal yang di gunakan menyeberangi laut untuk mengangkut barang/cargo dari suatu daerah ke derah lainnya. kapal cargo bukan hanya menyeberangi antara pulau-pulau lokal tapi banyak kapal cargo yang dapat menyeberangi samudra di dunia ini.

mohon maaf gambar kapal cargo nya agak buram ya..

kapal cargo sesuai dengan tugasnya untuk mengangkat dan menurunkan barang kapal cargo di lengkapi dengan crane  kapal atau alat angkat kapal, tapi saya pernah mendengar kata dosen saya yang tidak bisa disebutkan namanya waktu kuliah untuk "kapal Cargo" yang singgahnya di pelabuhan-pelabuhan modern yang dilengkapi crane pelabuhan, maka kapal cargo tersebut tidak mesti lengkapi crane kapal dengan alasan apabila tidak ada crane kapal maka dapat menambah ruang muat kapal cargo. nahh sekedar info yang saya dapat dari bang wiki biasanya "kapal cargo" dirancang dengan umur pakai 25-30 tahun.
 kapal cargo menurut jenis muatannya dapat di bagi menjadi 4 jenis kapal cargo
1. General Cargo Vessels
Kapal General Cargo membawa barang dikemas seperti bahan kimia, makanan, mebel, mesin, kendaraan bermotor, alas kaki, pakaian, dll.
 
2. Tankers
Kapal tanker membawa produk minyak bumi atau barang cair lainnya.
 
3. Dry-bulk Carriers
Dry Bulk Carriers mengangkut batubara, biji-bijian, bijih dan produk sejenis lainnya in loose from.
 
4. Multipurpose Vessels
 Kapal Multi-purpose, seperti namanya, carry different classes of cargo – e.g. liquid and general cargo – at the same time.
 Nah kalo "kapal cargo" menurut kategori layanan untuk industri "kapal cargo" dibagi menjadi 2 jenis yaitu liner dan tramp services.
menurut bukti-bukti "sejarah kapal cargo" dan arkeologi membuktikan bahwa kegiatan pengangkutan barang-barang yang menyeberangi laut untuk keperluan perdagangan telah ada pada awal abad ke -1 dunia. kegiatan perdagangan dan industri semakin meluas dan mengembangkan sayapnya dan kapal cargo sebagai alat penyeberangan untuk mengarungi lautan telah berkembang dan untuk memenuhi kebutuhan tersebut pada abad pertengahan pada abad 5  hingga tahun 1500-an (periode sejarah di Eropa sejak bersatunya kembali daerah bekas kekuasaan Kekaisaran Romawi Barat di bawah prakarsa raja Charlemagne  hingga munculnya monarkhi-monarkhi nasional, dimulainya penjelajahan samudra, kebangkitan humanisme, serta Reformasi Protestan dengan dimulainya renaisans).
Sebelum pertengahn abad ke-19 kapal cargo dan hampir semua jenis kapal dipersenjatai karena kasus-kasus pembajakan kapal. seperti pada kasus Galleon Manila dan East Indiamen.
Pembajakan masih sering terjadi di lautan sekitar Asia, terutamanya di Selat Malaka. Pada tahun 2004, pemerintah negara-negara yang berbatasan dengan selat ini - Singapura, Indonesia dan Malaysia setuju untuk memberikan perlindungan lebih kepada kapal-kapal yang melintasi selat tersebut. (heheh..koq malah bahas tentang pembajakan kapal ya,nanti lah di postingan selanjutnya saya akan membahas tentang pembajakan kapal).

Kapal kargo dikategorikan sebagian oleh kapasitas, antara lain dengan berat, dan sebagian dengan dimensi (sering dengan mengacu pada berbagai kanal dan kanal kunci mereka cocok melalui). Common categories include: kategori umum termasuk:

 UKURAN-UKURAN KAPAL CARGO
  • Dry Cargo Dry Cargo
    • Small Handy size , carriers of 20,000 long tons deadweight (DWT)-28,000 DWT Handy kecil ukuran , pembawa 20.000 ton panjang bobot mati (DWT) -28.000 DWT
    • Handy size , carriers of 28,000-40,000 DWT Handy ukuran , pembawa 28,000-40,000 DWT
      • Seawaymax , the largest size that can traverse the St Lawrence Seaway Seawaymax , ukuran terbesar yang dapat menelusuri St Lawrence Seaway
    • Handymax , carriers of 40,000-50,000 DWT Handymax , pembawa 40.000-50.000 DWT
    • Panamax , the largest size that can traverse the Panama Canal (generally: vessels with a width smaller than 32.2 m) Panamax , ukuran terbesar yang dapat melewati Terusan Panama (umumnya: kapal dengan lebar lebih kecil dari 32,2 m)
    • Capesize , vessels larger than Panamax and Post-Panamax, and must traverse the Cape of Good Hope and Cape Horn to travel between oceans Capesize , kapal yang lebih besar dari Panamax dan Post-Panamax, dan harus melintasi Tanjung Harapan dan Cape Horn untuk melakukan perjalanan antara samudera
  • Wet Cargo Basah Cargo
    • Aframax , oil tankers between 75,000 and 115,000 DWT . Aframax , minyak kapal tanker antara 75.000 dan 115.000 DWT . This is the largest size defined by the average freight rate assessment (AFRA) scheme. Ini adalah ukuran terbesar ditentukan oleh penilaian tarif angkut rata-rata (Afra) skema.
    • Suezmax , the largest size that can traverse the Suez Canal Suezmax , ukuran terbesar yang dapat melintasi Terusan Suez
    • VLCC (Very Large Crude Carrier), supertankers between 150,000 and 320,000 DWT . VLCC (Very Large Crude Carrier), supertanker antara 150.000 dan 320.000 DWT .
      • Malaccamax , the largest size that can traverse the Strait of Malacca Malaccamax , ukuran terbesar yang dapat melewati Selat Malaka
    • ULCC (Ultra Large Crude Carrier), enormous supertankers between 320,000 and 550,000 DWT ULCC (Ultra Large Crude Carrier), supertanker besar antara 320.000 dan 550.000 DWT
Berikut adalah beberapa catatan pada karakteristik dari sebuah kapal kargo khas setelah 1945, dan hal-hal yang mungkin tidak banyak berubah. Istilah seringkali sangat membingungkan jika Anda tidak akrab dengan mereka, jadi aku telah menjelaskan mereka sebaik mungkin. Ada beberapa variasi, tapi aku telah memilih apa yang tampaknya menjadi praktek yang paling umum. 
-knot adalah satuan kecepatan, satu mil laut (6.080,22 ft) per jam. Multiply kecepatan dalam knot dengan 1,15 untuk mendapatkan kecepatan dalam mph.  Mil laut adalah satu menit dari busur pada sebuah lingkaran besar bumi, dianggap bola dengan jari-jari 6371 km. Ini adalah gangguan yang juga muncul dalam kecepatan angin dari sumber resmi, tapi itu tidak membuatnya mudah untuk menemukan jarak sepanjang lingkaran besar, yang karena itu awalnya didefinisikan.
-Air laut memiliki berat sekitar 64 PCF, atau 1026 kg / m 3. Buoyancy kapal dibahas dalam hidrostatika .  
-Sketsa di bawah menunjukkan dimensi utama sebuah kapal cargo. Panjang bisa menjadi panjang keseluruhan (LOA)kapal cargo atau panjang antara garis tegak (LBP) kapal cargo di garis air. The depth kapal cargo diukur dari keel ke geladak kontinu atas. Draft diukur dari keel dengan garis air kapal dimuat. beam adalah lebar kapal cargo.   Bagian depan kapal adalah bows, bagian belakang buritan. Sisi kanan adalah sisi kanan, menghadap bagian depan kapal, sementara sisi pelabuhan kiri.Misalnya kapal kami, AP2 (atau VC2) kapal Kemenangan, memiliki LOA dari 455 ft, sebuah LBP dari 436,5 ft, sinar dari 62 ft, kedalaman 38 ft, dan draft 28,5 ft dibawah ini adalah sketsa ukuran utama kapal.
 

-Tonase kapal bukan berat kapal cargo, tapi volume kapal cargo. Satu ton adalah 100 kaki kubik. Volume internal total kapal adalah tonase kotor, dan jika kita semua mengurangi volume tidak digunakan untuk kargo, kita mendapatkan tonase bersih. AP2 telah tonase kotor 7850, tonase bersih 4850. Ini berarti bahwa barang yang diduduki 485.000 kaki kubik dan bahan bakar, mesin, tempat tinggal awak, dll ditempati 300.000 meter kubik. Dari dimensi kapal, kita menemukan bahwa LBP x balok x kedalaman = 1.028.000 kaki kubik, yang, tentu saja, agak lebih besar dari tonase kotor, tetapi konsisten dengan itu.

-Rumus diciptakan untuk memperkirakan tonase kapal dari dimensi. Untuk kapal kayu, Builder's Old Mengukur telah dilembagakan pada tahun 1773, di mana tonase = (L - 0.6W) W 2 / 188. Diterapkan ke AP2 itu, formula ini memberikan 8.540 ton, agak kurang dari tonase sebenarnya, menunjukkan bahwa kapal baja modern kurang "kuning" dari kapal kargo kayu. Tentu saja, rumus yang berlaku untuk kapal-kapal yang lebih baru juga telah dikembangkan. Tonase kapal digunakan untuk menilai iuran pelabuhan dan biaya lainnya.

-Berat total kapal dan segala isinya adalah displacement, diukur dalam ton panjang £ 2240 A long ton hanya sedikit lebih besar dari satu ton metrik 1000 kg, tetapi jauh lebih besar dari pendek ton AS 2000 lb Perpindahan dari AP2 ini. 15.200 ton. berat ini menggantikan 532.000 kaki kubik air laut dengan berat 64 PCF, dan banyak kapal ke garis air normal. bobot mati kapal adalah perbedaan perpindahan saat kapal benar-benar dibongkar, kargo, bahan bakar, kru dan sebagainya.  Untuk AP2 itu, bobot mati adalah 10.800 ton. Oleh karena itu, bobot kapal 15.200 saja minus 10.800 ton, atau 4400 ton.  referensi tidak memberikan bobot mati kargo AP2, tetapi jika berada dalam proporsi yang sama untuk bobot mati sebagai tonase bersih ke tonase kotor, itu akan 6673 ton. Sebagian besar perbedaan mungkin akan bahan bakar.


 
oke sekian dulu tulisan saya yang saya himpun dari beberapa sumber tentang kapal cargo

15 komentar:

  1. kok gak d nama penemunya sih ?

    BalasHapus
  2. artikelnya bagus buat nambah pengetahuan

    BalasHapus
  3. thanks bangt ya. bermanfaat ilmunya....

    BalasHapus
  4. @anonim & wafi terima kasih atas kunjungannya

    BalasHapus
  5. mohon info biaya perjalanan kapal sesuai sizenya perjam atau perkm. tq mas

    BalasHapus
  6. TERIMA KASIH INFONYA MENARIK MEMANG,
    CUMA SAYA SEBENARNYA INGIN MENCARI KAPAL KARGO UNTUK DISEWA APAKAH TIDAK ADA PT LOKAL INDONESIA YANG MEMILIKI KAPAL KARGO KO SEMUA DARI LUAR YA!

    BalasHapus

Follow